Artikel

Ingin Jadi Penulis? Simak Pesan Penting dari Dan Brown Yuk!

Buku Origin merupakan karya kedelapan dari penulis asal Amerika, Dan Brown. Penulis berusia 53 tahun ini membutuhkan waktu empat tahun untuk proses penelitian serta penulisan buku tersebut. Seperti yang dilansir pada artikel nytimes.com, Dan Brown merupakan penulis yang sangat disiplin. Dan bangun pada pukul 4 setiap pagi, menyiapkan minuman sehat dan kemudian menulis novel.

 

Pada artikel sebelumnya, Dan Brown sudah menceritakan bagaimana serunya proses menulis Origin yang melibatkan kisah tentang artificial intelligence. Pada artikel kali ini kita akan mengetahui buku mana yang paling sulit ditulis menurut Dan Brown dan alasan kenapa Dan Brown tidak lelah ketika menghadapi antrian panjang di acara booksigning.

 

Temukan jawaban dari pertanyaan-pertanyaan seru lainnya pada artikel ini.


Q: Origin memiliki plot cerita yang berbeda dengan novel-novel Dan Brown sebelumnya. Origin terasa sangat modern dan mungkin terjadi pada masa sekarang. Apakah Dan Brown mengalami kesulitan memindahkan hasil riset untuk mengakomodasi aspek teknologi dari karakter Winston?

A: Oh, pertanyaan tersebut sangat bagus. Jawabannya adalah, ya. Sangat sulit. Saya lebih banyak tau tentang seni daripada tentang artificial intelligence. Saya melakukan banyak sekali penelitian, berdiskusi dengan orang-orang sangat pintar yang harus menjelaskan pada saya dalam bahasa yang sederhana sampai saya benar-benar mengerti.

Saya menyukai teknologi, menurut saya teknologi sangat menarik. Saya rasa teknologi akan memengaruhi budaya manusia pada tingkat yang jauh lebih besar daripada katalis lain, termasuk agama, filosofi atau perang. Saya rasa semakin lama manusia semakin bergantung kepada teknologi. Perkembangan teknologi sangat menakjubkan.

 

Saya ceritakan sesuatu, ambil contoh pada masa Yunani Kuno. Mereka harus melihat jauh sekali melewati beberapa generasi untuk melihat kehidupan manusia yang berbeda dengan mereka. Manusia dulu membutuhkan waktu yang sangat panjang dari mengetahui cara menggunakan api ke menemukan cara membuat roda, lalu menemukan teleskop; kemudian menemukan mesin uap, lalu komputer, semakin kesini jangka waktunya semakin pendek. Sehingga, pada masa kini, kita hanya cukup melihat satu generasi sebelum kita untuk melihat bagaimana kehidupan manusia yang tidak memakai teknologi seperti yang hari ini kita pakai. Mungkin di kemudian hari, anak-anak kita akan menertawakan kita karena tidak memiliki teknologi yang mereka pakai.


Q:
Jika Dan Brown membandingkan dirinya dengan Robert Langdon, apa saja persamaan dan perbedaan yang mereka miliki? Apabila diberi pilihan, siapakah yang akan Dan Brown pilih, dirinya atau Robert Langdon?

A: Wow, pertanyaan yang sulit. Saya memilih jadi diri saya sendiri karena Langdon jauh lebih pintar, lebih pemberani dan bertalenta –dan dia juga adalah hasil imajinasi, gabungan dari beberapa karakter orang. Saya memiilih jadi diri saya sendiri karena saya lebih suka tinggal di rumah, menulis tentang Langdon, daripada harus jatuh dari helikopter dan berlari-lari menghindari orang-orang yang mencoba menembak saya. Langdon bisa pergi ke berbagai tempat karena saya yang pergi ke tempat-tempat tersebut. Saya bisa melakukan yang Langdon lakukan tanpa mengalami hal yang berbahaya 🙂


Q: Dalam menulis novel, apakah Dan Brown sudah merencanakan “ending”-nya sebelum mulai?

A: Saya merencanakan setiap novel dengan sangat hati-hati. Novel yang saya tulis adalah thriller, sehingga saya harus tahu bagaimana alur ceritanya akan berakhir. Kalau tidak begitu, akhirnya akan saling tumpang tindih dan tidak relevan. Outline yang saya buat untuk novel The Da Vinci Code saja lebih dari 400 halaman.

Kadang-kadang saya menulis plot akhir sebelum menulis plot awal. Kadang juga saya menulis prolog dan epilog-nya terlebih dulu, kemudian tugas saya sebagai seorang novelis adalah membawa pembaca dari titik A (prolog) ke titik B (epilog). Banyak orang berpikir bahwa mereka harus memiliki ide yang sangat brilian untuk dapat menulis novel. Novel bukan tentang “What” tapi tentang “How”.

Saya ambil contohnya Ian Fleming, penulis James Bond. Setiap tema dari buku-buku James Bond memiliki “What” yang pada dasarnya sama, yaitu “Apakah James Bond akan berhasil menyelamatkan dunia dan mendapatkan gadis yang dia inginkan?”, atau “Apakah James Bond akan berhasil menjinakkan bom?” Kita semua tahu jawaban dari pertanyaan “What” tersebut, kita tidak membaca buku James Bond atau menonton filmnya dan bertanya-tanya “Oh, apakah James akan berhasil menjinakkan bom?” Tentu saja dia akan berhasil. Alasan kita membaca buku dan menonton film James Bond adalah untuk melihat “bagaimana” hal itu terjadi.

Jadi, begitulah tugas saya sebagai seorang penulis. Saya harus mampu menentukan bagaimana jalan yang dilalui si tokoh, Langdon misalnya, sehingga membuat pembaca saya tertarik, terkejut dan juga membawa mereka ke tempat yang ingin mereka lihat. Alur tersebut bisa memungkinkan untuk membagi ide, fakta, informasi tentang teknologi atau seni yang belum pernah mereka pikirkan. Itulah yang menyebabkan pekerjaan saya ini begitu menyenangkan.


Q: Buku apa yang menurut Dan Brown paling sulit untuk ditulis sejauh ini?

 

A: Jawabannya adalah The Lost Symbol. Saya membutuhkan waktu 6 tahun untuk menulis buku tersebut. Salah satu alasannya karena buku tersebut dibuat setelah The Da Vinci Code dan hidup saya berubah sangat drastis. Alasan lainnya adalah karena buku tersebut membahas tentang misteri kuno dan persaudaraan freemason sehingga membutuhkan banyak sekali penelitian. Saya membutuhkan banyak waktu untuk menyusun buku tersebut. Omong-omong, judul awal untuk novel The Last Symbol adalah The Secret of Secret.

 


Q: Apa yang membuat Dan Brown tidak berhenti menulis setelah buku pertamanya tidak begitu mendapat banyak perhatian?

 

A: Saya tidak tahu. Keras kepala, atau mungkin juga karena kebodohan. Saya hanya ingin menulis dan merasa bahwa saya memiliki kisah yang ingin diceritakan. Saya harap para penulis muda atau siapa pun yang ingin jadi penulis memiliki perasaan yang sama. Anda menulis demi menceritakan suatu kisah. Jika Anda mengejar kesuksesan finansial, mungkin Anda akan merasa kecewa. Tapi jika Anda menulis karena ingin menceritakan suatu kisah, dengan sungguh-sungguh, dan berusaha memberikan tulisan terbaik Anda, sukses akan menemukan Anda.

 

There are a lot of luck to success, but there is also a lot of persistents –Dan Brown

 

Saat menyelesaikan novel The Da Vinci Code, yaitu novel keempat saya (setelah novel-novel sebelumnya tidak begitu laku), saya duduk dan membaca manuskrip sembari berpikir “Jika buku ini kembali tidak sukses dan orang-orang tidak menyukai ceritanya, saya akan berhenti menulis. Saya merasa orang-orang tidak memiliki selera yang sama dengan saya. Kenapa? karena ketika membaca The Da Vinci Code, saya sangat menyukai ceritanya”.

 

Jadi jika Anda adalah orang yang kreatif, entah itu seorang novelis, koki, atau musisi, Anda harus menciptakan karya yang Anda suka. Selera Anda harus menjadi panduan. Anda menciptakan karya yang Anda suka, kemudian Anda membagikannya kepada orang lain –dengan harapan mereka juga akan menyukainya. Beberapa orang akan menyukainya –mereka adalah penggemar Anda. Beberapa orang tidak menyukainya –mereka adalah kritikus Anda. Tapi jika Anda beruntung dan memiliki cukup banyak penggemar, mungkin Anda bisa menjadikan hal tersebut sebagai mata pencaharian. Saya memang menjadi penulis sudah cukup lama, tetapi menulis bukan selalu mata pencaharian utama saya. Dulu saya tidak menghasilkan uang sama sekali sebagai penulis.

 

Bagi para penulis pemula atau para penulis yang sudah menerbitkan buku tapi belum begitu laku, saya ada satu cerita. Pada acara penandatanganan buku Digital Fortress, kalau tidak salah di depan sebuah toko buku di dalam mall di New Hampshire, para panitia dengan baiknya menyediakan sebuah meja dan menaruh beberapa eksemplar buku Digital Fortress. Saat itu saya berpakaian sangat rapi –memakai jas dan dasi. Saya terlihat konyol, tetapi saya sangat bersemangat karena akan menandatangani buku-buku saya. Saya bahkan menyediakan tiga pulpen untuk berjaga-jaga kalau tintanya habis. Saya duduk di sana selama tiga jam. Orang-orang berlalu lalang di depan saya, tapi tidak ada yang mau melakukan kontak mata dengan saya atau berbicara dengan saya.

 

Pada akhirnya ada seseorang yang berjalan ke arah saya sambil melakukan kontak mata sehingga saya bersiap-siap mengambil pulpen. Saya terkejut karena ternyata dia menanyakan di mana letak kamar mandi! Saya tidak menandatangani satupun buku hari itu. Saya tidak pernah lupa hari itu. Sekarang, ketika saya menghadiri acara penandantanganan buku dengan antrian yang sangat panjang, orang akan berkata “Oh, Anda pasti sangat lelah”. Saya akan menjawab “Tidak, saya tidak lelah. Saya akan tetap berada di sini sampai selesai.

Saya sangat bersyukur ada orang yang mau membaca buku saya –karena saya ingat hari-hari ketika tidak ada yang membaca buku saya”.





[Oleh: Fauziah Hafidha]




Baca juga: Artificial Intelligence Bisa Gantikan Manusia? Ini Kata Dan Brown

Baca juga: 7 Blog Penulis Keren yang Bisa Dikunjungi Saat Butuh Inspirasi

Author


Avatar