fbpx

Your address will show here +12 34 56 78
Artikel, baru

Negara-negara Eropa didominasi oleh perkembangan Kristiani, gereja-gereja berdiri megah. Tapi ternyata Islam pernah menorehkan peradaban di sana. Penyebaran Islam ke Eropa dimulai dari Semenanjung Iberia atau lebih dikenal dengan sebutan Andalusia.

Kawasan Andalusia kini merupakan wilayah Spanyol dan sekitarnya. Meskipun saat ini hanya sedikit situs sejarah Islam yang masih dapat disaksikan, ternyata Islam menguasai wilayah Eropa Selatan ini dalam kurun waktu yang cukup lama.

Baca juga:
– Penasaran dengan Novel Origin, Ini Dia Sinopsisnya!
– 5 Fakta Menarik Tentang Novel Terbaru Dan Brown Origin

Masa kekuasaan Islam di Iberia dimulai sejak Pertempuran Guadalete, ketika pasukan Umayyah pimpinan Thariq bin Ziyad mengalahkan orang-orang Visigoth yang menguasai Iberia. Tak butuh waktu lama untuk Thariq menguasai Spanyol. Kota demi kota dibuka oleh pasukan Muslimin.

Philip K Hitti, seorang antropolog menyebutkan dalam History of The Arabs, sejak berlayar pertama kali menuju Eropa pada musim semi 711, Thariq mampu menguasai separuh Spanyol hingga akhir musim panas. Tetapi pada akhirnya orang-orang Kristen berhasil merebut kembali Iberia dari tangan umat Islam dalam proses yang disebut   (secara harfiah berarti “penaklukkan ulang”), nama Al-Andalus umumnya tidak merujuk kepada Iberia secara umum, tetapi kepada daerah-daerah yang dikuasai para Muslim pada zaman dahulu.

Pada 1236, benteng terakhir umat Islam di Spanyol, Granada, menyatakan tunduk kepada Fernando III dari Kastilia, dan menjadi negara bawahan Kastilia, hingga pada 1492 Muhammad XII menyerah sepenuhnnya kepada Los Reyes Católicos (Kerajaan Katolik Spanyol) yang dipimpin oleh Fernando II dari Aragon dan Isabel I dari Kastilia.


Beberapa situs peninggalan peradaban Islam di Spanyol yang masih bisa dikunjungi meliputi:


1. Granada


Di Granada terdapat Istana Alhambra. Nama Alhambra sendiri diambil dari bahasa Arab, ‘hamra’, bentuk jamak dari ahmar yang berarti merah. Dinamakan istana Alhambra karena istana ini banyak dihiasi ubin-ubin dan bata-bata berwarna merah, serta penghias dinding yang agak kemerah-merahan dengan keramik yang bernuansa seni Islami.


Istana ini juga dilengkapi dengan taman dan bunga-bunga. Yang unik lagi pada bagian luar dan dalam istana ini ditopang oleh pilar-pilar panjang sebagai penyangga dan penghias istana. Dinding luar dan dalam istana banyak dihiasi kaligrafi dan ukiran khas yang sangat sulit dicari tandingannya hingga kini.


2. Cordoba




Cordoba terletak di sebelah selatan Spanyol dan merupakan salah satu kota paling kaya peninggalan sejarah Islam. Kota ini pernah menjadi ibukota saat pemerintahan Bani Umayah di Spanyol dari tahun 711 sampai 1039 M.

Di Cordoba, ada Mezquita Cathedral atau Masjid Cordoba. Bangunan yang dialihfungsikan sebagai Katedral Cordoba ini awalnya merupakan sebuah gereja bernama Katedral Saint Vincent yang dibangun tahun 600 M. Ketika Islam berhasil menaklukan Spanyol, gereja tersebut diubah menjadi Masjid.

Masjid Cordoba dibangun pertama kali oleh Abdurrahman I pada tahun 787 M. kemudian diperbesar beberapa kali oleh penerusnya. Di gerbang utama Masjid Cordoba terdapat menara yaitu Torre de Alminar, dengan tinggi sekitar 93 m. Dulunya, menara ini digunakan untuk adzan, tapi sekarang menjadi tempat bergantungnya lonceng Baroque.


3. Sevilla




Orang Arab menyebutnya Asbiliya, kota ini merupakan salah satu saksi kejayaan Islam. Ada beberapa bangunan yang sangat kental dengan arsitektur Islam. Pertama, Menara Giralda. Giralda merupakan salah satu menara terindah di benua Eropa. Menara ini dulunya adalah minaret atau menara Masjid yang kini beralih fungsi sebagai menara lonceng Katedral Sevilla.

Kemudian ada Alcazar Sevila yang lokasinya tak jauh dari menara La Giralda. Bangunan spektakuler ini ornament dindingnya memuat skrip berbahasa Arab termasuk frasa Wa La Ghalib ill Allah artinya Tiada pemenang kecuali Allah.

Lalu, di Sevilla juga ada menara emas Torre del Oro. Sebuah menara yang dibangun sebagai tempat pengawasan untuk mempertahankan kota Sevilla dari serangan musuh. Menara emas ini mengontrol akses menuju pelabuhan kota.

Torre del Oro memiliki rangkaian rantai raksasa yang menyambung dengan menara lain di seberang sungai yaitu Torre de la Plata. Rantai tersebut berguna untuk mencegah invasi kapal pasukan kerajaan Kristen masuk ke dalam kota.


4. Toledo




Toledo yang terletak di daerah otonomi Castilla la Mancha ini pernah menjadi ibukota kerajan Spanyol sebelum kedatangan bangsa Moor pada abad ke-8. Toledo pernah menjadi salah satu kota pada masa pemerintahan Islam di Spanyol.

Bangsa Arab yang berkuasa di kota ini menyebut Toledo ini dengan Tulaytullah. Pada masa kekuasaan Islam, Toledo pernah dikenal dengan tingkat toleransi kehidupan beragama yang tinggi. Yahudi, Kristen dan Islam hidup berdampingan secara harmonis. Masa itu disebut dengan La Convivencia (The Coexistence).

La Convivencia juga menjadikan Toledo sebagai pusat penerjemahan ilmu pengetahuan. Ilmuwan Muslim, Yahudi, dan Kristen bahu-membahu menerjemahkan beragam manuskrip ilmiah dari bahasa Arab dan bahasa Latin.

Baca juga:
– Ingin Jadi Penulis? Simak Pesan Penting dari Dan Brown Yuk!
– 10 Tips Menulis Buku Laris Ala Dan Brown

Kemudian ada juga Mezquita Cristo de la Luzz. Masjid ini dibangun pada tahun 999 M oleh bangsa Moor. Awalnya, masjid ini bernama Masjid Bab Al Mardum, mengambil nama dari gerbang kota Toledo yang letaknya 20 m dari Masjid. Lantai Masjid masih beralas tanah dengan pilar-pilar yang desainnya dipengaruhi oleh Masjid Agung Cordoba.

Demikian beberapa situs peninggalan peradaban Islam yang tersebar di seluruh Spanyol. Meskipun sudah banyak yang beralih fungsi, peninggalan tersebut adalah bukti kejayaan Islam di Spanyol pada jamannya dahulu.[]

0

Artikel, baru, Info, Kumpulan Artikel, Tips

Seperti dilansir oleh Trip Advisor, Sagrada Familia di Barcelona, Spanyol, merupakan gereja yang paling banyak dikunjungi turis tahun lalu. Sagrada Familia dikunjungi lebih dari 3 juta orang setiap tahunnya dan mendapat 109.000 ulasan dengan penilaian rata-rata 4.8 dari para pengunjung.  

Untuk mengunjungi bangunan bersejarah yang terletak di Barcelona ini tentunya membutuhkan waktu dan biaya yang tidak sedikit. Namun, ada cara-cara mudah yang dapat Anda lakukan untuk melihat keindahan Sagrada Familia tanpa harus merogoh kocek dalam. Cara-cara ini bisa juga Anda gunakan untuk mengisi waktu ngabuburit agar jauh lebih seru. Hmm.. apakah mungkin?

Langsung saja cek 3 cara murah mengunjungi Sagrada Familia, Barcelona.  


1. Menonton Vlog tentang Sagrada Familia


Pesona Sagrada Familia

Vlogger Maria Storgaard mengajak kita berkeliling ke dalam Sagrada Familia sambil menceritakan fakta-fakta menarik tentang gereja ini. Maria memperlihatkan interior gereja yang sangat kompleks dan dipenuhi dengan warna-warna indah.

Keindahan ini berasal dari lampu gereja dan cahaya matahari yang masuk lewat jendela. Warna cahaya yang indah itu terlihat seperti menari di pilar-pilar bangunan. Ketika cahaya matahari bergerak pindah ke sisi lain gereja, maka semua warna itu juga akan berpindah dengan cantiknya.

Baca juga:
6 Bangunan Bersejarah di Spanyol
4 Kota Jejak Sejarah Islam Di Spanyol


2. Tur Visual a la Sagrada Familia


pesona sgrada familia

Hanya dengan bermodalkan smartphone dan koneksi internet saja, Anda tetap bisa merasakan sensasi tur visual a la Sagrada Familia. Terdapat 9 bagian gereja yang bisa Anda lihat secara jelas, dan salah satunya merupakan Gaudi’s tomb atau makam Antonio Gaudi sang arsitek.

Selama 43 tahun Gaudi mendedikasikan hidupnya untuk merancang Sagrada Familia. Hingga saat ini Sagrada Familia masih dalam tahap pembangunan dan diperkirakan baru akan selesai pada tahun 2026, bertepatan dengan peringatan seratus tahun kematian Antoni Gaudi.  


3. Membaca Novel Origin karya Dan Brown


Novel Origin karya Dan Brown

Sagrada Familia juga merupakan salah satu tempat yang menjadi latar belakang dalam novel best seller, Origin. Robert Langdon menggambarkan Sagrada Familia sebagai gereja raksasa yang seakan-akan melayang nyaris tak berbobot di atas tanah. Menara-menaranya rumit dan memiliki ketinggian bervariasi sehingga memberi kesan seperti kastel pasir yang ganjil.

Baca juga:
Nostalgia Review Film Inferno – Twist Sempurna Yang Terbaca
Fakta Robert Langdon Ini Tidak Ada Dalam Film

Setelah pembangunannya selesai, puncak tertinggi dari kedelapan belas puncak menaranya akan menjulang secara memusingkan. Namun, kejutan Sagrada Familia sesungguhnya hanya bisa dilihat setelah melangkah masuk melintasi ambang-ambang pintunya. Hmm… seperti apa ya?  

***  

Nah cara apa yang paling membuat Anda merasa benar-benar sedang berada di dalam Sagrada Familia? Belajar dari vlog, ikut tur visual atau membaca buku Origin? Pastinya ketiga cara tersebut akan membuat waktu ngabuburit Anda jadi semakin seru!

0

X